Abu Janda Tak Ada Mashlahatnya!

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Keberadaan dan persepsi bahwa Permadi Arya atau Abu Janda warga Nahdiyin digugat kalangan NU. Apalagi setelah kontroversinya dalam kasus terakhir terkait dengan dugaan rasisme dan kata yang menyudutkan Islam.


Ativis NU dan Ketua Ketua Umum Jamaah Yasin Nusantara yang kini bermukim di Wonosobo, Idham Cholid, mempertanyakan keberadaan Abu Janda yang dipersepsi publik kerap disebut warga NU.


“Jangankan ketemu, kenal pun tidak dengan orang yang bernama Permadi Arya. Sesekali saja kadang membaca dan melihat postingannya, dengan nama populer Abu Janda itu,” kata Idham Cholid kepada Republika.co.id, Sabtu (30/1).


Menurut Idham, pihaknya memang menduga kuat apa yang dilakukan Abu Janda terkait NU hanya sekedar mencari sensasi. “Lebih sensasional, karena memakai seragam Banser. Tak tahu juga, itu semua untuk kepentingan siapa sebenarnya?”


‘”Saya sangat yakin, jangankan secara institusional, para tokoh NU secara personal pun jauh dari “memanfaatkan” kepentingan seperti itu. Yang saya tahu, segala sikap dan perilaku ke-NU-an haruslah berdasarkan kemashlahatan,” tegasnya.


Dengan demikian, lanjut Idham, apa mashlahatnya dengan “akrobat” Abu Janda selama ini untuk.  Maka, jika tak ada, kenapa PBNU tak disikapi secara tegas saja. 


“Semestinya, Ansor dan Banser yang harus segera lakukan itu. Institusi inilah yang selalu dibawa-bawa oleh Abu Janda,” kata Idham Cholid menandaskan.


 


 


 


 


 


 





Republika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *