Pemersatu Muslim dunia salah satunya bahasa Arab.

REPUBLIKA.CO.ID,LONDON—Ayaan Institut, pusat riset independen yang berbasis di London, Inggris merilis laporan berjudul ‘Creating a new Civilisation of Islam’ (Menciptakan Peradaban Baru Islam), berisi faktor yang menjadi alasan tingginya solidaritas antara Muslim di seluruh dunia, salah satunya bahasa.


Bagi umat Islam, bahasa Arab adalah pilihan yang jelas sebagai bahasa pemersatu, meski sebagian besar negara Muslim tidak berbicara bahasa Arab sebagai bahasa ibu mereka. Namun penggunaan bahasa Arab dalam Alquran maupun doa membuat Muslim cukup akrab dengan bahasa pertama di dunia ini.


Penelitian telah menunjukkan, penyatuan bahasa dapat menjadi penting untuk mobilitas pekerjaan lintas batas serta pertumbuhan bisnis. Namun, menggunakan bahasa yang seragam di seluruh populasi yang beragam juga dapat menumbuhkan rasa identitas dan patriotisme yang kuat, dan juga menyatukan pola pikir sehingga mengembangkan rasa solidaritas dan ketahanan sosial yang kuat terhadap ancaman eksternal.


“Bahasa dominan di Timur Tengah adalah bahasa Arab. Bahasa Arab menyatukan populasi yang berbeda dan membantu mereka melampaui batas negara. Itu juga merupakan bahasa Al-Qur’an. Karena itu, bahasa Arab lebih dari sekadar mode percakapan, politik, dan wacana perdagangan seperti bahasa Inggris atau Prancis. Ini berisi simbolisme yang sangat bersejarah dan religius,”tulis dalam jurnal yang dikutip di 5 Pillars, Rabu (17/2).


“Sesungguhnya kami telah menurunkannya sebagai Alquran Arab sehingga Anda dapat mengerti.” (Q.S Yusuf: 2)


Pada puncak peradaban Islam, para sarjana Muslim mempelajari banyak bahasa yang berbeda. Peran Persia, Arab dan kemudian Urdu dan Turki Utsmaniyah telah memainkan peran penting dalam membentuk agama dan budaya periode pemerintahan Muslim di masa lalu di wilayah yang luas. Dengan bahasa-bahasa ini muncul budaya kesopanan, dan sastra, yang didasarkan pada pengejaran pengetahuan, serta transmisi nilai-nilai Islam. 


Selama fase sejarah Muslim kolonial dan pasca-kolonial, bahasa telah menjadi faktor penyumbang yang signifikan dalam perpecahan dunia Muslim dan kebangkitan nasionalisme. Gagasan, ide, dan nilai Barat juga ditanamkan melalui bahasa-bahasa Eropa.


 





Republika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *