Bangladesh memindahkan lebih dari 3 ribu pengungsi Muslim Rohingya ke pulau terpencil

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Bangladesh akan memindahkan lebih dari 3 ribu pengungsi Muslim Rohingya ke sebuah pulau terpencil di Teluk Benggala pada pekan ini. Meski begitu, kelompok hak asasi manusia (HAM) khawatir tentang kerentanan pulau terhadap badai dan banjir.

Bangladesh telah merelokasi sekitar 3.500 pengungsi Rohingya dari negara tetangga Myanmar ke pulau Bhasan Char sejak awal Desember. Sebelumnya, mereka berlindung di kamp-kamp perbatasan tempat satu juta orang tinggal di gubuk bobrok.

Perjalanan menuju Bhasan Char memakan waktu beberapa jam dengan perahu dari pelabuhan terdekat di Chittagong. Rohingya, kelompok minoritas yang melarikan diri dari kekerasan di Myanmar, tidak diizinkan meninggalkan pulau itu tanpa izin pemerintah.

“Kemungkinan besar mereka akan dibawa ke Chittagong besok dan keesokan harinya mereka akan dikirim ke Bhasan Char dari sana,” kata Komodor Angkatan Laut, Abdullah Al Mamun Chowdhury kepada kantor berita Reuters.

Tadinya Chowdhury mempersiapkan antara 700 sampai 1.000 pengungsi. Namun, akhirnya lebih dari 1.800 pengungsi yang akan dipindahkan.

“Orang yang pindah lebih awal memanggil kerabat dan teman mereka untuk pergi ke sana. Itulah mengapa lebih banyak orang pergi ke sana,” ujar dia.

Bangladesh membenarkan perpindahan pengungsi ke pulau itu dengan alasan pihaknya khawatir akan kamp-kamp di Cox’s Bazar yang sangat padat. Menurut mereka, itu akan mengarah pada tindakan kejahatan.

Selain itu, Cox’s Bazar juga rentan terhadap banjir. Sebab, pembangunan tanggul dilakukan untuk melindungi pulau bagi 100.000 orang, serta fasilitas.





Republika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *