Bantu keluarga miskin Palestina, ACT gelar wakaf UMKM dan Rumah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Tahun 2021 ini, kondisi ekonomi Gaza, Palestina makin terpuruk sebagai dampak dari pandemi yang masih berlangsung. Euro-Mediterannean, Human Rights Monitor melaporkan pada 24 Januari lalu bahwa Gaza tidak lagi bisa hidup pasca lebih dari 15 tahun hidup dalam kurungan blokade Zionis. 


Dalam laporan tersebut, dikatakan juga bahwa tingkat angka pengangguran terus meningkat, seiring peningkatan jumlah masyarakat yang hidup dalam garis kemiskinan. Angka kemiskinan meningkat dari 40 persen di tahun 2005 menjadi 56 persen di tahun 2020 dari total populasi masyarakat Gaza.


Belum lagi, 7.000 truk bantuan kemanusiaan yang setiap tahun memasuki Gaza, hingga saat ini belum mampu untuk memenuhi kebutuhan setengah warga Gaza yang jumlahnnya terus meningkat dari tahun ke tahun. Rasio angka kemiskinan di Gaza lebih dari 60 persen dan sekitar 31 persen tidak memiliki rumah, sehingga dari mereka hidup di tenda atau rumah-rumah bedeng karena tidak dapat membayar uang sewa apapun untuk tempat tinggal.


Salah satu cerita, hadir dari beberapa keluarga. Bangunan tempat tinggal keluarga Mohammed Alhawy nyaris tidak seperti rumah. Dinding bata yang ditambal seng dan jerami serta lantai pasir sama sekali tidak menggambarkan bangunan itu layak huni. 


Di tempat itulah, Faten Alhawy dan Mohammed Alhawy membesarkan delapan anak mereka. “Kami khawatir dengan musim dingin, sebab kami tidak memiliki cukup pakaian, kasur, bahkan selimut,” kata Faten kepada mitra Aksi Cepat Tanggap yang mengunjunginya akhir Oktober 2020 lalu.


Keluarga Alhawy adalah satu dari ribuan masyarakat prasejahtera di Gaza. Mereka tinggal di bangunan yang memprihatinkan, sekadar beratap agar mereka terhindar dari suhu dingin. 


Namun, nyatanya musim dingin yang datang tiap tahun selalu tidak ramah. Tanpa makanan dan pakaian hangat, keluarga-keluarga di Gaza yang tinggal di rumah tak layak huni sekuat tenaga melawan gigil.


Kemiskinan menjadi belenggu yang terus melilit masyarakat Gaza. Bagaimana tidak? Dalam keluarga Alhawy saja, Mohammed tidak dapat bekerja. Ia menderita sakit neurologi, sekali pun bisa, tidak ada lapangan pekerjaan di Gaza. 


“Ini kasur satu-satunya yang kami punya,” kata Faten melanjutkan cerita. Sembari menggendong anak bungsunya, Faten menunjukkan kasur tipis di pojok ruangan. Kasur itu diletakkan di celah rak kayu lapuk dan dinding.


“Kami tidak memiliki apa-apa, bahkan makanan. Kami tidak tahu bagaimana memberikan seragam sekolah kepada anak-anak, sekolah sebentar lagi dibuka. Bahkan, kami tidak bisa memberi mereka jajan. Apakah ini pantas disebut hidup?”


Ia pun berharap organisasi kemanusiaan dunia dapat menolongnya. “Kami memohon bantuan kepada orang-orang baik hati untuk menolong kami dan anak-anak ini,” ibanya. Kasus pengangguran di Gaza menjadi salah satu sebab prasejahtera ribuan keluarga di sana.


 





Republika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *