Sejumlah korban kejahatan anti-Muslim di Jerman enggan lapor pihak berwajib

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN— Direktur Komunikasi Majelis Eropa (CoE), Daniel Holtgen, mengutip sebuah artikel yang mendata peningkatan serangan terhadap Muslim di Jerman.


Perwakilan khusus  untuk antisemit, anti-Muslim, dan bentuk lain dari intoleransi agama dan kejahatan rasial itu mengatakan, peningkatan ini lebih tinggi dibandingkan 2019.


“Angka akhir tahun ini kemungkinan akan lebih tinggi. Pengalaman menunjukkan bahwa kasus yang terlambat terdaftar akan ditambahkan ke hitungan dalam beberapa pekan ke depan,” ujarnya yang dikutip di Bernama, Selasa (9/2).


Dalam kebanyakan kasus, pelakunya adalah ekstremis sayap kanan. Namun sebagian besar serangan itu bahkan tidak dilaporkan kepada pihak berwenang karena malu.


Surat kabar Jerman, Neuer Osnabrücker Zeitung (NOZ), melaporkan pada Senin (8/2) ada 901 serangan terhadap Muslim dan organisasi Islam tercatat di Jerman pada 2020.


Jumlah tersebut meningkat dua persen dibandingkan tahun sebelumnya. Kementerian dalam negeri Jerman mencatat 884 kasus Islamofobia pada 2019.


Meskipun virus korona membatasi kehidupan publik, jumlah pelanggaran kriminal termasuk merusak fasilitas dengan simbol Nazi, menulis ancaman, dan merobek jilbab wanita telah meningkat lagi. Pakar interior Partai Kiri Jerman (Die Linke), Ulla Jelpke, menggambarkan serangan tersebut sebagai masalah yang masih tersembunyi.


Jerman telah mengalami peningkatan rasisme dan kebencian anti-Muslim dalam beberapa tahun terakhir. Ini dipicu propaganda kelompok neo-Nazi dan partai oposisi sayap kanan, Alternatif untuk Jerman (AfD). 


Jelpke mengatakan para korban serangan sering tidak mengajukan pengaduan karena takut atau malu. Padahal diskriminasi perlu diperangi secara efektif. Tercatat 48 orang terluka secara fisik dalam serangan pada 2020 yang meningkat dari tahun sebelumnya dan dua orang kehilangan nyawa.


Sebuah penyelidikan dari partai kiri Jerman pada tahun lalu menunjukkan setiap hari sepanjang tahun 2019, sebuah masjid, lembaga Muslim, atau perwakilan agama di Jerman menjadi sasaran serangan Islamofobia.


Menurut sebuah studi pada November 2020 tentang rasisme dan kekerasan polisi di Jerman, petugas yang rasis dalam kepolisian Jerman dengan sengaja menargetkan orang Turki dan minoritas lainnya. Mereka bahkan menyebut aksi tersebut sebagai “perburuan orang Turki.”


Penelitian yang dilakukan Profesor Tobias Singelnstein dari Ruhr-University Bochum mengungkapkan ada masalah struktural dalam kepolisian Jerman atas laporan penghinaan rasis, Islamofobia, dan anti-Semit yang dikonfirmasi petugas polisi dan kesaksian korban.


Dilansir Daily Sabah, Selasa (9/2), menghadapi ekstremisme sayap kanan yang berkembang, Jerman telah diguncang  lebih dari 100 ancaman bom dan kematian yang dikirim ke pengacara, politisi, dan institusi pada 2019. Media lokal melaporkan itu diduga kelompok neo-Nazi Jerman. 


Sumber: bernama


 





Republika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *