Islam dan Muslim kerap mendapat citra negatif di film-film Hollywood

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES— Dalam artikel yang ditulis Sue Obeidi, Direktur Biro Hollywood dari Muslim Public Affairs Council (MPAC), dan Sami Khan, penulis skenario dan pembuat film Hollywood mengatakan, era inklusivitas ini merupakan momentum bagi kelompok minoritas untuk menerima gambaran positif dalam industri hiburan, termasuk Muslim.


“Saat bangsa menuju era baru bersama Biden dan Harris, Hollywood harus terus mendukung Muslim di seluruh industri termasuk membawa lebih banyak cerita dan gambaran otentik kepada penonton,” tulisnya yang dikutip di News Busters, Rabu (18/11).


Obeidi dan Khan melanjutkan dengan mengatakan, “Bagi Muslim Amerika dan komunitas terpinggirkan lainnya selama empat tahun terakhir adalah waktu yang paling sulit. Sementara itu, Hollywood secara historis menggambarkan Muslim sebagai ‘orang jahat’ di TV dan film, kami belum pernah mengalami demonisasi Muslim secara terang-terangan yang berasal langsung dari kantor paling kuat dan berpengaruh di dunia,” tulis mereka menambahkan.


Industri perfilman cukup sering menggambarkan Muslim sebagai kelompok teroris, seperti pada film Zero Dark Thirty yang menampilkan orang Amerika sebagai protagonis sedangkan teroris Muslim adalah antagonis. Itu jelas bertentangan dengan nilai Islam yang tidak membenarkan terorisme, tulisnya.


Contoh lain tergambar pada karakter Muslim di tayangan televisi serial, Anatomi ABC Grey dan Legenda Masa Depan CW. Dimana NBC membuat sejarah dengan transplantasi dengan memilih aktor Muslim, Hamza Haq, untuk memerankan seorang Muslim sebagai karakter utama untuk pertama kalinya.


“Kami juga melihat terobosan narasi Black-Muslim dengan Nijla Mu’min’s Jinn dan Lena Waithe’s The Chi. Dan kami telah melihat rom-com LGBTQ Muslim Amerika pertama di Buka Puasa Mike Mosallam. Sembilan tahun lalu, Mosallam membuat dan memproduksi reality show Muslim pertama di TLC’s All-American Muslim,” jelasnya.


“Bukankah keyakinan Muslim secara inheren anti-LGBTQ? Apakah orang-orang ini lebih tertarik untuk memasukkan Muslim atau melanjutkan agenda kiri? Terlepas dari itu, sepertinya sudah ada banyak penyertaan. Apakah Muslim terpinggirkan di layar?,” sambungnya.


Menurut Obeidi dan Khan, penonton menginginkan cerita baru, berani dan emosional. Kurangnya representasi komunitas minoritas, termasuk Muslim, secara historis menumpuk keinginan penonton yang menunggu ‘mereka’ ditampilkan ke dunia.


“Kedengarannya bagus, tapi Netflix dan Hollywood, sebagai pejuang suci keadilan sosial, mungkin hanya akan menulis cerita tentang Muslim yang dianiaya orang kulit putih, Kristen fanatik, atau dicurigai sebagai teroris oleh polisi rasis. Kisah keadilan sosial semacam itu bukanlah hal baru atau berani. Mereka telah digunakan berkali-kali sehingga menjadi basi dan tidak menarik,” tulis mereka.


Secara alami, sayap kanan dipandang Obeidi dan Khan sebagai hambatan untuk narasi Muslim yang lebih baik. Tetapi itu tidak menghentikan munculnya lebih banyak keingintahuan dan keterbukaan oleh industri, seperti yang telah dibuktikan, sambung mereka.


Artikel itu diakhiri dengan pengingat untuk Hollywood untuk terus mengangkat karya Muslim dan komunitas lain di seluruh industri untuk memastikan bahwa keuntungan yang diperoleh dalam empat tahun terakhir tidak menjadi korban dari rasa puas diri. 


“Kita tidak dapat memenangkan setiap hati dan pikiran, tetapi dengan cerita yang hangat, menyenangkan, dan otentik, kita dapat memicu keingintahuan di dalam hati yang jika tidak akan tertutup. Pada momen ini dalam sejarah bangsa kita, hal itu mungkin sangat bermanfaat,” tulis mereka.


“Dan semoga sukses bagi mereka yang mencoba. Hanya saja, jangan menjadikannya drama keadilan sosial yang dangkal,” sambungnya.


Sumber: https://www.newsbusters.org/blogs/culture/sergie-daez/2020/11/17/hollywood-reporter-calls-more-muslim-inclusion-hollywood    


 





Republika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *