Timothy Weeks menjadi mualaf setelah disandera Taliban.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Seorang warga Australia, Timothy Weeks menceritakan pengalaman masa lalunya yang pernah disandera kelompok Taliban hingga keputusannya menjadi mualaf. Setelah menjadi muslim, Weeks yang kini berusia 52 tahun itu memiliki nama muslim yakni Omar Jibril, karenanya ia lebih senang dipanggil Jibrail.


Sebuah nama yang mencerminkan keyakinannya bahwa malaikat selalu mengawasinya ketika berada dalam penjara saat disandera Taliban. Setelah bebas, Ia pun kini sangat mendukung upaya-upaya dialog dengan kelompok Taliban sebagai cara untuk mengakhiri konflik di Afghanistan yang sudah berlangsung bertahun-tahun.

Weeks yang berprofesi sebagai guru bahasa Inggris itu pernah disandera Taliban dan hidup dalam kurungan selama tiga setengah tahun. Ia menghabiskan sebagian besar waktunya itu dengan terbelenggu di ruangan kecil pengap tanpa jendela. Weeks tak sendiri, ia disandera bersama seorang guru asal Amerika bernama Kevin King.


Beruntung pada penghujung 2019 mereka dibebaskan oleh kelompok Taliban dengan sebuah syarat pertukaran tahanan. Taliban meminta tiga komandannya yang berada dalam tahanan tentara Afghanistan untuk dibebaskan. Pertukaran tahanan itu pun akhirnya mengarah pada pembicaraan damai pertama antara pemerintahan Kabul dengan kelompok militan itu.

Memang dalam catatan PBB sedikitnya ada 150 ribu warga sipil menjadi korban akibat konflik itu yang berlangsung setelah invasi Amerika Serikat hampir 20 tahun lalu ke Afghanistan. Kelompok Taliban pun terus melancarkan serangannya di tengah pembicaraan damai yang berlarut-larut. Serangan Taliban begitu brutal hingga melakukan pengeboman bunuh diri terhadap militer Afghanistan.

Sementara Weeks begitu sangat mengetahui sisi buruk militan Taliban. Weeks yang sebelumnya adalah seorang pria non-Muslim yang taat dan seorang guru pernah merasakan digiring militan Taliban dengan senapan AK-47 dipunggungnya. Ia beruntung bisa bebas.

Weeks yang berasal dari sebuah desa bernama Wagga-Wagga di Australia adalah sosok yang senang berkeliling dunia untuk profesinya sebagai guru. Setelah menyelesaikan gelar pasca sarjana di bidang pendidikan di Universitas Cambridge, Inggris, ia pun menghabiskan 20 tahun usianya untuk mengajar bahasa Inggris di Thailand, Palestina dan Timor Leste. Weeks pun menemukan sebuah iklan pekerjaan yang dibuka Universitas Amerika untuk Afghanistan. Ia pun mencoba melamar dan diterima.

Pada 2016, Weeks pun terbang dari Dubai, UEA menuju Kabul, Afghanistan. Weeks diberi tugas membuat kursus bahasa Inggris untuk aparat kepolisian Afghanistan. Tapi beberapa minggu setelah kedatangannya ke Afghanistan yakni 9 Agustus 2016, Weeks bersama temannya sesama guru yaitu Kevin King diculik ketika berada di luar gedung oleh empat orang tak dikenal.

“Saya dibawa pergi tepat 33 hari 3 jam 3 menit setelah kedatangan saya (Di Afghanistan), sepertinya itu sesuatu,” kata Weeks sambil tertawa menceritakan masa lalunya ketika disandera seperti dilansir TRT World.

Weeks dan Kevin sempat tak sadarkan diri. Ketika tersadar ia melihat pria dengan seragam militer dan mengenakan rompi khusus. Kedua guru itu pun dibawa dalam mobil melintasi kota Kabul. “Kami berhenti di tempat antah berantah. Itu sepi dan berbatu dan saya pikir mereka akan mengeksekusi saya, jadi saya menolak untuk keluar,” kata Weeks.

Setelah melalui Kabul, Weeks dan Kevin yang disandera menempuh perjalanan delapan jam mendaki medan batu. Sedikit beruntung bagi Weeks karena saat itu ia menggunakan sepatu bot sedang Kevin yang usianya lebih tua dan gemuk kesulitan saat berjalan. Setelah itu mereka kembali dimasukan ke mobil lainnya dan dibawa ke sebuah lokasi terpencil. Setelah beberapa hari disandera empat orang itu, Weeks dan Kevin pun diserahkan pada kelompok Taliban.

Setelah bebas, Weeks baru mengetahui informasi dari seorang pejabat CIA bahwa tiga dari empat orang yang menculiknya itu telah ditangkap, sedang saru orang lainnya tewas dalam pemburuan. Weeks memang tak mengetahui pasti berapa banyak yang diberikan kelompok Taliban bagi empat orang yang menculiknya itu. Tetapi menurut Weeks ada banyak kasus penculikan orang asing di Afghanistan bertujuan untuk mendapatkan uang tebusan.

Sementara selama 3,5 tahun dalam penyanderaan Taliban, Weeks dan Kevin dibawa berpindah-pindah tempat ke berbagai lokasi sebanyak 33 kali. Weeks meyakini ia dan Kevin dibawa ke perbatasan di wilayah suku Waziristan Pakistan.

“Salah satu tempat di mana mereka membawa kami mengingatkan saya pada Swiss dengan pegunungan dan desa-desanya yang kecil, jalan yang berkelok-kelok, dan hujan salju yang luar biasa. Saya kemudian melihat fotonya dan mereka terlihat seperti Waziristan. Saat-saat yang paling menegangkan adalah saat pindah yang terburu-buru. Terkadang kami berada di truk pikap Toyota selama 20 jam di bawah tumpukan selimut, berkelok-kelok melalui jalan belakang.” katanya.

“Seringkali kami tidak mengerti apa yang mereka ingin kami lakukan. Ini sangat sulit bagi Kevin karena dia sebagian tuli. Jadi Anda bisa membayangkan kesulitannya ketika jam 4 pagi, helikopter datang, Anda mendapatkan instruksi dengan bisikan, kepala Anda tertutup balaclava, dan Anda diikat. Para penjaga sangat paranoid ketika tiba waktunya untuk bergerak. Saya akan berbisik kepada Kevin tapi dia tidak mengerti. Dia akan bertanya lagi, saya ulangi dan para penjaga akan memukuli saya,” katanya.

Weeks mengatakan US Navy Seals setidaknya pernah melakukan dua kali upaya penyelamatan. “Kami berada di sebuah kompleks, ada banyak tembakan senapan mesin dan debu. Tentu saja Taliban tidak memberi tahu kami bahwa itu adalah Navy Seal. Mereka bilang itu ISIS,” katanya.

Weeks diberitahu oleh salah satu komandan Taliban bahwa dia akan bebas dalam sepuluh hari. Tetapi Australia seperti juga sikap Amerika, memiliki kebijakan untuk tidak membayar tebusan yang diminta Taliban. Hingga Weeks dan Kevin pun harus terus dalam sanderaan bertahun-tahun. Pada Juni 2017 Taliban merilis video tentang Weeks meminta bantuan pemerintah Australia. Dalam video itu Weeks mengatakan dia sendirian dan merasa ketakutan. Itu adalah saat-saat yang menantang baginya. Seorang komandan Taliban terus memukulnya yang mungkin sebagai reaksi atas pembunuhan pejuang Taliban di salah satu operasi penyelamatan yang gagal.

Berbeda dengan Kevin yang karena usia dan kesehatan ia tak dibebaskan dari ikatan rantai, sementara Weeks  ditahan dalam rantai besi. “Saya harus menjaga kebersihan lantai dan mencuci pakaian. Jika pakaiannya kotor mereka akan memukuli saya. Mereka memberi saya seember air sedingin es untuk mencucinya di tengah musim dingin. “Ada juga tikus dan semut yang dapat menyebabkan Anda syok,” katanya.

Tapi setelah setahun berjalan, sikap penjaga tahanan Taliban mulai berubah. Para sandera dipindahkan ke sel yang relatif lebih bagus, yang memiliki jendela dan untuk pertama kalinya, Weeks bisa melihat pegunungan.

“Kondisi kami menjadi sangat buruk. Berat saya 55 kilogram dan Kevin tidak jauh lebih berat. Dia tampak seperti tengkorak. Taliban mungkin mengharapkan pertukaran dan menyadari bahwa kondisi buruk para sandera akan mengundang pers yang buruk,” katanya.

Dari pola makan terong dan nasi yang monoton, setelah dipindah sel para tahanan pun ditawari anggur dan delima dari ladang terdekat. Itu sangat melegakan untuk Weeks. Bosan dengan rutinitasnya, Weeks meminta penjaga untuk membelikannya beberapa buku.  Satu-satunya buku dalam bahasa Inggris yang mereka bawa adalah teks-teks Islam yang dicetak dalam bahasa Urdu Bazar Karachi. Berminggu-minggu  mereka membacanya terutama eksegesis Alquran.

Suatu pagi dia melihat empat militan Taliban membawa sepeda latihan. Perubahan perilaku para penjaga dan keadaannya yang membaik membuat Weeks menyadari betapa beruntungnya dirinya.

“Saya harus menunjukkan rasa syukur saya (kepada Tuhan). Saya perlu melakukan sesuatu, ” kata Weeks mengenang saat mengatakan pada dirinya sendiri. Dia mulai berpikir untuk menerima Islam dalam tahanan. Weeks pun menjelaskan mengapa ia akhirnya memilih Islam.

“Ya, saya bisa saja mengucap syukur dengan tetap menjadi Kristen. Tapi salah satu hal yang benar-benar membuat saya tercengang adalah iman Taliban. Mereka memiliki keyakinan yang tak tergoyahkan dan tak tergoyahkan yang tidak kita lihat di dunia barat,” katanya.


Sumber:


https://www.trtworld.com/magazine/how-an-australian-held-hostage-by-the-taliban-converted-to-islam-43681





Republika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *