Ada lima Muslim yang menjadi pahlawan Uni Soviet pada perang dunia II.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW — Ada beberapa pahlawan Uni Soviet pada Perang Dunia II yang Muslim. Setidaknya disebutkan bahwa ada lebih dari 500 Muslim yang dianugerahi gelar Pahlawan Uni Soviet selama Perang tersebut.

Kaum Bolshevik, ketika berkuasa di Rusia, menyatakan bahwa tujuan mereka adalah berkontribusi untuk mencapai kematian karena prasangka agama. Namun, di banyak kalangan keluarga, di balik pintu tertutup, banyak orang yang tetap beriman kepada Tuhan.

Itulah sebabnya, tidak ada bukti yang bertahan untuk mengatakan dengan pasti apakah para pahlawan berikut ini beragama Islam atau tidak. Meski demikian, rekan senegara mereka saat ini yakin para pahlawan perang itu adalah orang-orang yang beriman pada Tuhan.

1. Musa Jalil
Musa Jalil adalah seorang penyair Tatar yang terkenal dan merupakan koresponden perang. Musa Jalil bahkan pernah bersekolah di sebuah madrasah tetapi ini tidak mencegahnya untuk bergabung pada Liga Komunis Muda (Komsomol) di kemudian hari. Selama perang melawan Nazi Jerman, ia menjadi instruktur politik bersama Tentara Merah.

Untuk waktu yang lama, Jalil dianggap sebagai pengkhianat di Uni Soviet, karena telah mengkhianati tanah airnya. Setelah ditangkap pada tahun 1942, ia segera bergabung dengan apa yang disebut Legiun Idel-Ural yang diciptakan oleh Jerman.

Unit militer itu mengumpulkan tawanan perang Tentara Merah dari perwakilan masyarakat di wilayah Volga (Tatar, Bashkir, Mordovia, Mari, Chuvash, dan Udmurt) yang ingin berperang melawan Bolshevisme. Namun, tujuan sebenarnya Jalil bukanlah berjuang untuk Reich Ketiga, tetapi untuk menghancurkan Legiun Idel-Ural dari dalam.

Dia menjadi salah satu anggota kunci dari sel bawah tanah yang didirikan di dalam legiun untuk melakukan pekerjaan propaganda aktif di antara para anggotanya. Jerman mempercayakan pada Musa untuk mengemudi di sekitar kamp PoW dan melakukan propaganda Nazi di sana.

Namun, pada kenyataannya, dia menggunakan kesempatan ini untuk merekrut anggota baru untuk melakukan perlawanan terhadap Nazi Jerman. Walhasil, batalion Idel-Ural pertama yang dikirim ke zona pertempuran membunuh perwira Jermannya.

Musa Jalil ditangkap pada Agustus 1943 dan setahun kemudian dipenggal kepalanya. Lalu pada tahun 1956, namanya dibersihkan dan ia secara anumerta dianugerahi gelar Pahlawan Uni Soviet.

2. Khanpasha Nuradilov
Khanpasha Nuradilov bertempur dalam perang selama lebih dari setahun, tetapi dalam waktu singkat itu, ia menjadi terkenal di seluruh Uni Soviet. Setelah membunuh total 920 tentara Jerman, pemuda asal Chechnya ini menjadi penembak mesin paling efektif di Tentara Merah.

Lebih dari sekali, Nuradilov terluka dalam pertempuran dan tetap menjadi satu-satunya anggota kru senapan mesinnya yang masih hidup. Dia selalu berjuang sampai akhir, menimbulkan kerugian nyata pada musuh. Setelah hanya satu pertempuran di dekat desa Bayrak di Ukraina pada musim semi 1942, komandan skuadron kavaleri yang ditugaskan Khanpasha memberikan perlindungan api untuk menghitung lebih dari 300 tentara Jerman yang terbunuh oleh senapan mesin Chechnya.

Nuradilov, yang baru berusia 18 tahun, terbunuh di dekat Stalingrad pada 12 September 1943. Tahun berikutnya, ia dianugerahi gelar Pahlawan Uni Soviet secara anumerta.

3. Sersan Junior Domullo Azizov
Berasal dari Republik Sosialis Soviet Tajik, Sersan Junior Domullo Azizov berkontribusi pada keberhasilan salah satu operasi terpenting Tentara Merah dalam Perang Dunia II, yaitu, penyeberangan Sungai Dnieper pada musim gugur 1943.

Pada 15 Oktober, di bawah tembakan musuh yang berat, Azizov sedang menyeberangi sungai di Distrik Loyevsky di Belarus dengan salah satu kelompok pendaratan pertama. Sebelum perahunya mencapai pantai, Domullo melompat keluar dari perahu (setinggi pinggangnya di dalam air) dan dengan cepat berjalan ke darat dan menerobos parit Jerman.

Setelah menghancurkan kru senapan mesin musuh dengan granat, Domullo mengarahkan senapan mesin ke arah musuh dan menahan tembakan Jerman sampai bala bantuan tiba. Namun, hanya sembilan hari kemudian, Pahlawan Uni Soviet Domullo Azizov terbunuh dalam pertempuran untuk Wilayah Gomel Belarusia dan dimakamkan di kuburan massal di sana.


Sumber:


https://www.rbth.com/history/333877-soviet-muslim-wwii-heroes





Republika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *