Pondok Pesantren Miftahul Huda, Cigaru, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, tampak sepi.

REPUBLIKA.CO.ID, CILACAP — Kompleks Pondok Pesantren Cigaru terasa begitu sepi. Lorong-lorong panjang dan selasar hanya diisi hembusan angin.


Pintu gerbang utama hanya dibuka separuh. Tampak satu santri senior di pos jaga.


Sebenarnya, sore hari menjelang Ashar adalah waktu para santri belajar, namun kala itu tak tampak bahwa ini adalah kompleks pesantren dengan jumlah santri nyaris 1.000 orang.


Selain itu, pesantren yang berada Desa Cibeunying, Kecamatan Majenang, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah itu adalah salah satu pesantren tertua di kawasan Cilacap barat.


Seperti dilansir Anadolu Agency, sejak ditutup total atau lockdown akibat Covid-19 pada pertengahan pekan kedua Januari 2021, pesantren ini memang sangat membatasi kegiatan.


Pesantren tak menerima kunjungan dari luar.Sebaliknya, santri juga dilarang keras beraktivitas di luar.


Status lockdown memang telah berakhir, tetapi aktivitas tetap dibatasi. Sebagian besar santri dipulangkan.


 





Republika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *