MUI Harap Ulama Lansia Diprioritaskan untuk Vaksin

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Vaksinasi Covid-19 untuk kelompok usia di atas 60 tahun atau lanjut usia (lansia) telah dimulai Senin (8/2) ini. Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat, KH Cholil Nafis mendorong kepada pemerintah untuk memprioritaskan para ulama lansia untuk divaksin.

“Prioritas vaksin untuk ulama lansia sangat perlu, karena yang rentan itu untuk lansia, karena banyak dari merekayang  sudah punya penyakit bawaan,” ujar Kiai Cholil saat dihubungi Republika.co.id, Senin (8/1).

Berdasarkan data asosiasi Pesantren NU, selama masa pandemi Covid-19 sudah ratusan ulama dan kiai yang meninggal dunia. Karena itu, Kiai Cholil berharap pemerintah tidak membeda-bedakan dalam memberikan vaksin kepada lansia, khususnya kepada para ulama yang adalah pewaris para nabi.

“Kita harap tidak membeda-bedakan soal bagaimana menyelamatkan anak bangsa untuk memberikan vaksin kepada lansia,” ucap Pengasuh Pondok Pesantren Cendikia Amanah Depok.

Kiai Cholil mengatakan, MUI juga sangat mendukung kepada pemerintah untuk memberikan vaksin kepada seluruh masyarakat Indonesia, tidak hanya kepada ulama. Karena, menurut dia, jika yang diberikan vaksin kurang dari 70 persen penduduk Indonesia, vaksin tersebut menjadi kurang efektif.

“Kalau kurang dari populasi yang ditentukan yaitu 70 persen dari populusi penduduk kita, maka vaksin kurang efektif,” kata Kiai Cholil.

“Karena itu kami mendukung dan sepenuhnya kami mendorong agar vaksinasi kepada ulama lansia terutama, dan kepada seluruh lapisan bangsa ini untuk menguatkan dan membangkitkan Indonesia,” imbuhnya.

 





Republika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *