Biden menang di wilayah mayoritas Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON — Komunitas Arab dan Muslim di Michigan membawa Joe Biden dan Kamala Harris semakin dekat ke Gedung Putih. Karena berdasarkan perhitungan di beberapa negara bagian, Biden telah unggul dari Donald Trump.


Di Dearborn, sebuah kota dengan populasi 94 ribu dan sebagian besar Arab-Amerika Muslim, Biden unggul dengan perolehan suara lebih dari 17 ribu suara sedangkan Trump 13.239 suara. Di lingkungan lainnya yang didominasi Arab, jumlah pemilih naik lebih dari 2.600 suara dari 2016. 


“Kami sangat bangga dengan jumlah itu. Kami sangat bangga mendapatkannya di pemungutan suara,” kata seorang penyelenggara Arab Amerika untuk Biden dilansir dari Middle East Eye, Rabu (11/11)


“Kita semua tahu betapa pentingnya Michigan. Di masa depan, kampanye yang ingin menang di Midwest atau secara nasional, mereka harus mendatangi orang Amerika Arab. Itu penting. Ini adalah pemungutan suara yang besar dan itu bisa membawa negara bagian seperti Michigan,” ujarnya


Pada 2016, di Dearborn yang sebagian besar adalah Arab Amerika memberikan suara 80 hingga 90 persen untuk Clinton. Tetapi tahun ini, Biden memenangkan sebagian besar suara, hal ini menunjukkan dukungan kelompok Arab-Amerika meningkat kepada Demokrat.


Di Hamtramck, satu-satunya kota berpenduduk mayoritas Muslim di Amerika, Biden juga menang dari Trump dengan perolehan suara 6.651 banding 1.043. “Suara Arab jelas memainkan peran utama dalam kemenangan Biden di Michigan,” kata konsultan politik Dearborn Hussein Dabajeh.


Pada 2016, Trump memenangkan Michigan dengan kurang dari 11 ribu suara. Dia juga membawa negara bagian Midwestern di Wisconsin dan Pennsylvania dengan margin yang sangat tipis. 


Pemilihan Presiden AS diadakan secara terpisah oleh masing-masing negara bagian. Masing-masing negara bagian akan memberikan hasil perolehan suaranya.


Di Wayne County Michigan, yang padat dan paling beragam di negara bagian Detroit, Biden menerima sekitar 320 ribu suara lebih banyak daripada Trump. Kampanye Biden meluncurkan upaya penjangkauan Arab dan Muslim, merilis platform Muslim-Amerika dan platform terpisah untuk komunitas Arab, yang berjanji untuk membatalkan larangan Trump pada hari pertama dan mengakhiri dukungan AS untuk perang yang dipimpin Saudi di Yaman.


Namun, kampanye tersebut menghadapi pukulan balik dari para pendukung yang mengklaim bahwa itu tidak cukup untuk menjawab pertanyaan kebijakan seputar konflik Palestina-Israel. Komedian Palestina-Amerika, Amer Zahr mengatakan kepada MEE dia dengan enggan memilih Biden, mengatakan meskipun dia memahami bantuan orang-orang bahwa Trump telah pergi. Dia khawatir pemerintahan baru akan mengesampingkan orang Arab Amerika dan kaum progresif yang membantu memilih Biden.


Sami Scheetz, yang menjabat sebagai wakil direktur koalisi kampanye Biden di Iowa, mengatakan Arab Amerika memilih Biden karena mereka melihat Demokrat sebagai seseorang yang akan berjuang untuk mereka. “Para pemilih Arab-Amerika sangat membutuhkan seseorang di Gedung Putih yang akan berjuang untuk mereka,” kata Scheetz.


“Dengan dukungan luar biasa dan jumlah pemilih yang tinggi di negara bagian medan pertempuran seperti Michigan, mereka menjelaskan bahwa Joe Biden adalah pejuang itu,” ucapnya.


Scheetz adalah orang Arab-Amerika dan mendorong komunitasnya untuk terus mendukung Partai Demokrat. Ia juga mengungkapkan optimisme tentang pemerintahan yang akan datang dibawah kepemimpinan Biden.


“Joe Biden tidak hanya akan membalikkan kerusakan yang telah terjadi pada komunitas kami, dia akan menerapkan agenda progresif yang menangani ketidakadilan sistemik yang ada jauh sebelum pemilihan Donald Trump pada 2016,” ujarnya.


https://www.middleeasteye.net/news/how-arabs-and-muslims-helped-biden-win-michigan-and-white-house





Republika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *